Sunday, 20 January 2013

Lari ke sini lagi

Ya Alloh, Engkau adalah sebaik-baiknya perencana. Tiada segala sesuatu kau ciptakan dengan sia-sia..

Terimakasih buat segala nikmat yang telah Engkau berikan hingga detik ini, ya nikmat iman dan kesehatan. Hari ini aku terpaksa harus lari kesini lagi. Sebenernya aku sendiri sudah jenuh dengan cerita yang itu-itu saja. Tiap pulang ke rumah selalu saja hati ini menahan perasaan. Sebenernya aku sudah berusaha menahan hati buat nggak terpancing situasi dan jadi emosional. Sunggih berat memang, tapi aku berusaha dan terus berusaha. Seperti yang mas bilang, aku harus lebih dewasa dalam menanggapi adekmu itu, jangan terbawa situasi dan emosional yang pada akhirnya akan jadi buah simalakama buat kamu sendiri. Karena percuma nanti pada akhirnya kamu yang akan disalahin. Okey, kejadian ini bermula dari percakapanntadi sore yang nggak enak banget, ga ada masalah apa-apa tapi ngomongnya nggak bisa santai n malah makin nyolot. Sebenernya nggak penting banget sih peduliin orang kaya dia, aku baru sadar ini sekarang, pas aku curhat disini. 

Berawal dari obrolan ringan dan berakhir dengan percakapan panas. Awalnya aku cuma nanya " kenapa ada jemuran pakaian dalam yang nggak dijemur " ehdy malah nyolot dengan jawab "aq njemur dimana? "

Dalam hatiku aq cuma bisa ketawa aja " mana gw tau, klo tau ya gw ga nanya, tolol" aku udah sabar2in diri. Trus aq jawab mana aku tau, kan aku kira si embak yang nyuci baju di rumah ga kelarin kerjaannya. Maksudky bisa nggak sih jawab pertanyaan dengan nada yang enak atau sedikit bagusan dikit kek kalimatnya. Ga enak banget dengerinnya. Nanya apa dijawab apa. Udah disitu aku diem n ga memperpanjang masalah..

Trus dia tiba-tiba maki-maki laptop, intinya dia kecewa banget sm laptop yang notabene dapet dari aku. Secara gratis dengan mengajukan nama mama. Gimana nggak dia minta laptop ini dengan senjata mama yang ngomong. Awalnya dia mau ganti tapi ternyata nothing. Sedih banget ya di PHP in meskipun sama orang tua. Inilah derita seorang anak yang terlampau nurut sama orang tua, diinjek.injek juga tetep harus diem. Dulunya katanya mau oper netbook accerku ini, ya 1,5  jt lah boleh. Lumayan dikasih dikit, buat modal beli laptop yang baru kn lumayan nih tinggal namabahin gt. Eh ternyata semua itu palsu. Mungkin ini juga salah satu nikmat punya orang tua yang posesif n ngrasa semua yang ada ini punyanya. Termasuk anak n segala barang-barang miliknya itu punya orang tua karena semua ini didapat juga dari orang tua. Tragis memang, tapi ini realita. Memang ini yang sudah Alloh tetapkan. Okeyy lanjut, pokoknya netbook itu akhirnya berpindah tangan dengan mulus tanpa hambatan dan free alias gretongan.

Alhamdulillah Alloh kasih kelapangan hati buat aku dan mas. Akhirnya aku pun beli laptop baru yang besar karena memang kupake buat kerjakan tugas2 aktaku dari sebagian uang mahar. Balik ke masalah laptop, adekku itu dari tadi nyolot dan makin emosi ngomongnua. Ngeluh masalah HD yang kurang gede lah, katanya butuh yang lebih besar, blom masalah installernya yang emang pake w7 starter yang memang itu udah bawaannya. Sungguh aku lelah denger n jawab pertanyaannya. Yang sok iyess nanyain masalah spek. Serius orang ini memang rusak banget mulutnya. Aku bener2 mulainhilang kesabaran gara-gara pas aku bilang, " liat di google aja napa masalah spek2nya. Mana hw apal gitu, kn gw udah ga inget" secara udah ganti laptop 3x, mana aku inget. Eh dia makin nyolot n malah ngejawab "ya kan ini barang-barangmu harusnya hapal dong"
Aku udah capek ngomong nggak penting kaya gini. Yaudahlah akhirnya aku bilang, " udah cari aja di google " capek aku lama-lama, males banget tinggal serumah sama orang kaya gini.

Eh ternyata makin kesini makin nggak nyambung. Kok sebegitu teganya dia jadi orang. Ceritanya bermulandari bbm dari tika, sahabatku di kampus yang minta aku buat send pict ktp untuk keperluan kampus. Nah, susah banget motret ktp yang emang notabene mungil itu, di.samping karena faktor camera phone yang ga sama sekali mungkin karena faktor ga ada autofocusnya. Uda kucoba foto pake blackberry,.samsung smpe galaxytab hasilnya ga ada yang jelas. Akhirnya aku minjem blackberry dia tapi nggak dikasih. Yang bikin aq deg n ngrasa nyesek banget tuh, kok tega banget sih dia, masa iya dia bilang " blackberryku sama aja nggak jelas blas, " udah jelas banget kalo dia emang nggak mau bantu. Aku bilang " yaudah kamu aja deh yang fotoin" tapi bener-bener udah nggak punya hati orang ini. Di saat lagi urgent banget dia nggak mau kasih bantuan. Aq rasanya pengen banget nangis n bilang sama Alloh, ya Alloh kalo Engkau memang melatih aku untuk menjadi orang yang lebih sabar, lapangkanlah hati ini, buanglah perasaan negatif yang ada dalam dada ini. Akhirnya aku diem, finee...

Udah ga ada solusi lagi, akhirnya aku bbm �tika n bilang kalo aku besok nyusul aja deh. Besok pagi aku scan aja ktpku n kuemail biar jls. Sabar...Alloh pasti kasih jalan. Aminn

Balik ke obrolan tadi siang sama adekku ini, sepertinya malam ini aku bulatin niat untuk nggak ngasih kado buat ulang tahunnya..sedih banget rasanya punya saudara kandung yang tega banget sama saudaranya sendiri. Padahal sepertinya aku juga nggak pernah itung2an sama dia. Kalo dia butuh bantuan juga aku nggak mikir dua kali..aku nggak mau jadi ngungkit2 kebaikan yang udah dikasih. Udhlah...cukup tau aja, ternyata dia.kaya gitu orangnya. Bukannya apa-apa,aku nggak jadi kasih kado karena ngerasa tersakiti n kecewa aja. Kok ada sih sodara kandung yang kaya gitu. Prihatin banget, kayanya hati dia udah mati. Tapi entah kenapa dia begitu gampang tersindir, padahal juga belum tentu mungkin ucapan orang lainn itu nyindir dia. Tapi kalo diingetinn nggak pernah ngerada. Sungguh terlalu...ya Alloh semoga Engkau segera menunjukkannhikmah atas segala kejadiann ini. Aku sebagai manusia terlalu bodoh n kadang terlambat untuk memahami hikmah atas segala kejadian yang ada..

No comments:

Post a Comment